Armstrong Green Day menemui 'kebebasan' dengan projek sampingan

Billie Joe Armstrong membuat persembahan dengan The Longshot pada hari Jumaat di Beauty Bar. (Jurnal Las Vegas)Billie Joe Armstrong membuat persembahan dengan The Longshot pada hari Jumaat di Beauty Bar. (Jurnal Las Vegas) Billie Joe Armstrong membuat persembahan dengan The Longshot pada hari Jumaat di Beauty Bar. (Jurnal Las Vegas) Billie Joe Armstrong membuat persembahan dengan The Longshot pada hari Jumaat di Beauty Bar. (Jurnal Las Vegas)

Anda sangka dia merompak sendi.

Dapatkan tangan anda di udara! Billie Joe Armstrong memerintahkan berkali-kali, suaranya meningkat serentak dengan semua lengan yang terentang di hadapannya.

Ucapannya sangat mustahak - kapasiti orang ramai pada Jumaat malam di Beauty Bar semakin kuat seperti gitar Armstrong ketika dia mengetuai The Longshot, yang terbaru dari banyak projek sampingan muzik frontman Green Day.



Tetapi anda dapat memahami dari mana lelaki itu berasal: Dengan Hari Hijau, Armstrong biasa bermain arena, bahkan stadium dari semasa ke semasa, di mana tahap tenaga yang besar diperlukan untuk mencapai tempat di tempat duduk yang mimisan.

berapa lama michael jackson one

Sukar untuk membayangkan bahawa Armstrong dapat membayangkan Green Day akan memperoleh kejayaan seperti itu ketika mereka muncul sebagai band punk pop indie Bay Area tiga dekad yang lalu.

Ini dapat menjelaskan mengapa Armstrong masih menganggap dirinya sebagai orang luar dalam arus perdana muzik yang diasuhnya sejak tahun 1994, ketika Hari Hijau pertama kali mengambil ennui pemalas yang menyedari diri sendiri dan berada di tangga teratas carta.

Saya seorang hyena di pertunjukan anjing dan kuda, Armstrong melolong pada satu ketika pada hari Jumaat, menggarisbawahi sentimen ini.

Oleh itu, The Longshot wujud sebagai cara untuk mengeluarkan sejumlah wap yang dihasilkan oleh kepanasan pertunjukan utamanya, cara untuk Armstrong untuk mengatasi kemacetan dengan beberapa rakan, di atas pentas dan di luar.

Saya akan membuat raket, saya akan memulakan huru-hara, Armstrong menyanyikan lagu Turn Me Loose, kata-katanya, tajuk lagu itu, cukup merangkumi modus operandi The Longshot.

Lagu-lagu di debut band ini baru-baru ini, Love Is For Losers, mengandungi banyak DNA yang dikongsi dengan katalog Hari Hijau hari terakhir: kord seismik berubah, melodi yang dilemparkan secara anthemik, paduan suara.

Perbezaannya adalah dalam penghantaran: mentah, mendesak, tidak disempurnakan.

Dan seronok.

Ini adalah kebebasan, lelaki, rock and roll, Armstrong berseri-seri pada pertunjukan di mana dia jarang kelihatan berhenti tersenyum. Saya tidak memandang ringan ungkapan itu: rock and roll.

Dengan bersungguh-sungguh menelusuri salasilah rock and roll Armstrong adalah sebahagian besar dari apa yang dimaksudkan malam ini, menampakkan dirinya dalam satu siri penutup: The Ramones 'Rockaway Beach, The Replacements' Bastards of Young, the Rolling Stones 'As Tears Go By, The Nerves 'Walking Out of Love, antara lain, dalam set 20 lagu kumpulan ini, yang datang dan masuk dalam masa lebih dari satu jam.

Kumpulan ini, yang membuat debutnya secara langsung kurang dari sebulan yang lalu, telah mengambil panggung untuk pertunjukan ketujuh.

Ini adalah pertunjukan terbesar yang dimainkan oleh Longshot, kata Armstrong. Ini adalah tahap tertinggi, pasti.

Bermain di luar pada malam Jumaat, kumpulan ini memakan sekitarnya.

Kami dari Las Vegas malam ini, Armstrong melaung, mengkatalogkan beberapa sindiran dari Sin City yang dia diduga akan mengambil bahagian selepas itu, termasuk muntah di Uber dan kehilangan semua wangnya di meja sampah.

Kelonggaran ini diterjemahkan secara langsung ke lagu The Longshot, dari pukulan pembukaan pertunjukan Kill Your Friends hingga teksi teksi tangan-clapper yang hebat hingga kerinduan Chasing a Ghost.

Tidak sama, 'Armstrong menyanyikan angka terakhir, di mana kenangan masa lalu memangkinkan kebas masa kini. Tidak memalukan?

gaji berita bil o reilly fox

Tidak ada yang boleh mengundurkan masa.

Tetapi mungkin satu atau dua lagu boleh hampir.