Bunyi Hiroshima yang khas menjadikan band ini sukar untuk disembunyikan

4957999-0-44957999-0-4

Tidak banyak pemikiran yang menyatukan kumpulan muzik tradisional Jepun Hiroshima dengan jazz Amerika dan pop Latin.

Malah, ketua kumpulan Dan Kuramoto bahkan tidak perlu meninggalkan rumahnya di Los Angeles Timur untuk mendapatkan inspirasi, yang datang kepadanya sebagai remaja pada tahun 60-an.

Orang Jepun menggunakan hi-fi datuk dan neneknya di atas, jazz dari kakaknya yang bermain piano dan pop Latin dari mana-mana tingkap yang terbuka.



'Ini menjadi kerangka yang selalu dilakukan Hiroshima,' kata Kuramoto, 64. 'Itu, bagi saya, itu normal.'

Irama kumpulan yang tidak dapat disangkal biasa disebut Zaman Baru hari ini, yang menurut Kuramoto menjadikannya 'sangat tidak selesa.'

'Sama seperti ketika mereka memanggil kami jazz yang lancar,' katanya. 'Saya tidak cuba menjatuhkan sesiapa. Tetapi kami tidak merasakan apa-apa mengenai perkara-perkara itu. '

Hiroshima dibentuk pada tahun 1974 dan mengekalkan tiga pengasasnya: Kuramoto, yang bermain saksofon; bekas isterinya, pemain koto June Kuramoto; dan pemain dram Danny Yamamoto. Mereka membuat persembahan di Santa Fe Station pada hari Sabtu.

Menamakan dirinya sebagai lokasi letupan nuklear paling mematikan dalam sejarah adalah usaha untuk memprovokasi, kata Kuramoto, dan masih berlaku.

'Di Jepun khususnya, mereka tidak suka bahawa kami menamakan band Hiroshima,' kata Kuramoto. 'Terdapat tentangan berterusan terhadap apa yang kita lakukan di sana. Ini memunculkan bahagian sejarah Jepun yang sangat gelap, kerana apa yang mereka harus bertahan. '

Kuramoto menjelaskan nama itu hanya sebagai penyataan cita-cita pasifnya.

'Pada generasi kita, ada orang yang berbicara tentang 'Apa Yang Sedang Berlangsung?' Dan 'Suatu hari nanti Kita Semua Akan Bebas,' katanya. 'Apa yang ingin kita lakukan adalah membiarkan generasi kita menyuarakan suara bahawa perang adalah kegilaan.

'Sama seperti kata John Lennon: Sekiranya kita tidak membicarakan keamanan, kita tidak akan pernah memilikinya.'

Beberapa album kumpulan ini mendapat kejayaan kecil di radio yang mudah didengar selama bertahun-tahun, terutamanya debut berjudul 1979 dan 'Another Place' tahun 1985. Walau bagaimanapun, ketidakmampuan Hiroshima untuk menyesuaikan format mungkin membebankan penonton.

Ia pasti menanggung sekurang-kurangnya satu undi dalam Anugerah Grammy tahun ini. Kumpulan ini mendapat pencalonan karier kedua untuk 'Legacy,' sebagai retrospektif kegemaran yang dirakam dengan barisannya sekarang.

Tetapi Kuramoto, yang merupakan anggota pengundian Akademi Rakaman, tidak memilihnya dalam undian awal. Dia tidak menyedarinya.

'Saya tidak mencari kami secara pop,' katanya. 'Saya sedang melihat jazz.'

Pratonton

Apa: Hiroshima

Bila: 8 malam Sabtu

Di mana: Santa Fe Station, 4949 N. Rancho Drive

Tiket: $ 29- $ 39 (658-4900)